Pembantu…again?

Kok lagi bahas pembantu ya? hm.. mungkin karena emang seperti kata bu Feby… never ending story, dan ini juga gara2 blognya bu feby mirip dengan kejadian di rumah sekalian deh dibahas… syukur2 bisa membantu…

Pembantu di rumahku ada 2 yg pintaran namanya Vina, dan yg baru penganti temannya namanya rina.. (rada krg tanggap dan krg mengerti bhs ind), karena rina rada kurang biasanya yg bikin temperamen naik jadi marah2. dan Rina juga yg rada nganjen suka main ke tetangga, akhirnya Vina ikut2an.

Ceritanya Vina uda punya hp lama dan hpnya dijual ke Rina lalu dia beli lg yang bisa radio, foto, dll. KArena imbas dari pembantu tetangga yg suka gaya dengan nempelin earphone di kuping. Jadinya Vina pun ikut2an… Sedangkan Rina dia cuma bisa sms dan telp2an.

Beberapa hari hp bunyi terus, ya sms atau telp, paling sering sms2 an, malah tengah malam aku denger mereka telp2an dan akhirnya kesiangan jadilah kita jadi alarm buat mereka. mesti bangunin. Gila juga…

Dari kesel ditahan2.. kerjaan mereka juga kacau balau… terima sms terus, berisik dan ketawa cekikik2 juga… lalu satu hari kekesalan memuncak terjadi. waktu sore aku mau keluar nganter mie, sion suruh Vina ngangetin ayamnya dan disimpan yg baik… pas balik… tau2 ayam ditarus disebelah tempat cucian… marahlah dia.. diteriakin ” Vina… Rina..”

eh yang datang cuma Rina..

“Ayam siapa yg taruh disini?”

“Ng tau pa.” rina punya kebiasaan suka ng tau aja…

“Panggil Vina”

Vina datang, eh Rina nongkrong didepan.

“Vin, ini ayam siapa yg taruh di sini?”

“Saya pa.” ngaku juga…

“kan ntar kl dibuang gmn? kan Saya yang rugi… ”

Tiba2 sion teriak “rina masuk…jangan suka ngerumpi aja di luar”

lalu Bla…bla…bla…

Tau2 Vina masuk dan nangis… emang sion kl udah marah rada kasar…

Aku diamin aja dl, mau lihat apa yg terjadi karena pas sion marah2 aku ng ada dan ng liat kejadiannya.

Besoknya giliran nyokap yang “menyanyi”, aku liatin dulu karena lbh baik gt, mereka udah kebangetan juga. Kalau Rina tipe cuek dan rada ngambekan. kl Vina perasa dan emang jarang diomelin. Setelah kelar.. aku deketin Vina ” Vin,. kamu tau kenapa kamu dimarahin kemarin? karena kamu kemarin ng perhatiin kerjaan kamu lg. kamu ng pernahkan dilarang2? kita juga males kali ngelarang2… kita bawel karena peduli dan masih mau kamu kerja disini. kalo ng suka kita udah pulangin kamu aja. Kenapa kamu semenjak ada hp baru jadi rada ng bener? kita ng ngelarang kamu main. Tapi tlg perhatiin kerjaan dl. Saya aja punya hp ng main2… saya pake hp buat kerja. Nga dgr2 mp4 dll, cuma kl lg iseng bolehlah… jadi maaf kl kemarin pak sion rada kasar, tapi saya mau kamu juga perhatiin kerjaan kamu. Kamu juga tau knp kamu kena karena kamu ng pernah ngajarin Rina, kita kesel ke Rina kamu yg kena. mending kamu juga ngomong ke dia. Saya ng bisa ngomong ke dia. ng nyambung”

“Ya bu”

“thanks Vin, saya mau kamu kaya dulu ya… kalo kerja ya kerja… main juga blh tapi lebih diseriusin kl lg kerja.”

“Ya bu…”

Setelah itu aku liat emang rada berkurang di Vina, udah jarang pake earphone, tidur udah ng dibangunin (kec. pas puasa ini, abis sahur tidur lagi mereka), sms juga rada kurang (walau masih bunyi sih kadang2, tapi dia udah ng berani baca dan bales kl lg kerja), rina juga udah rada konsen kalo kerja… Ya, mungkin karena baru memiliki barang dan pengen pamer jadinya gt d…

Kalau menurutku Pembantu tetep orang yang bekerja sama kita, kita kasih pengertian ke mereka ng bisa ya kita boleh kasih peringatan lalu tindakan. Kita aja di kantor juga ng bisa sembarang main hp, atau lainnya… Tegasin lagi kalau emang perlu diambil hpnya karena kita yang kasih ambil aja, kalau hp punya mereka kita kasih tau ng bisa, kita kasih aturan selama bekerja tidak boleh pegang2 hp, ketauan hp dirazia atau didenda. emang rada susah tapi demi keselamatan semua. jangan sampai dia jagain anak kita eh asyik ama hpnya anak kita hilang atau kenapa2… amit2 d

suruh mereka mempunyai rasa memiliki kl emang ng bisa juga ya “Bye… bye… see u again aja” kata sarah… 

capek emang kl mesti berantem terus and makan hati, juga sayang bgt kl pembantu yg kita sudah senangi mesti cabut atau diberhantikan, tapi kita harus mikirin keselamatan semuanya terutaman anak kita. kl kerja udh ng jelas aku mending relain aja d

3 Responses to Pembantu…again?

  1. pitshu says:

    yah… adanya pakek hp dan promo yang murah, bikin orang dengan mudah memiliki HP. Dan cari kenalan hahaha. Susah juga yah! untungnya di pembantu di kampung halaman g lom se hebring yang ada di kota besar seperti jakarta, tukang sampah dan pemulung aja punya HP esia boo~ g ampe kaget !!!

  2. luvly7 says:

    hmm, gue dah coba ajak mereka ngobrol sebelum ini San … gag sampe seminggu lalu koq, gue justru marah karena mereka tidak menepati janji mereka …

    eniwei, thanks for sharing ya🙂

  3. celline says:

    @pitshu : emang susah ya kemajuan jaman ada untung dan ruginya. kalo orang yg blm siap ya gitu d jd kaya norak kali ya?
    @ luvly7 : sabar ya by… mereka masih norak kali. kalo emang parah udah sita aja. ng pa2 kok Biar mereka tau kapan harus serius kapan bercanda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: