pijat yuk

September 9, 2008

capek banget deh… kemarin jumat keluarga kakakku dari bandung datang.. karena udah kemaleman kita ng bisa lama2 ngobrol karena bsknya mau dagang. sabtu pagi2 tetep jualan dulu, malah mas oscar dan mb devy bantuin dagang juga saking ramenya (Thx God). jadinya jam 12 udah abis…

Lalu kita mau kemana ya? Mb devy mau pijat katanya, lalu beres2… eh baru jalan jam 3 an, biasa d ngurus yg lain dl.. kemana nih… jelita dl deh.

Jelita salon khusus wanita. letaknya di cengkir (depannya lapangan tennis fiks), lumayan enak yg pijat pintar, tapi sayang yg kerja cuma 2 org tambah 1 yg gunting. jd ngantri.. tempatnya beda dengan leonita (yg diceritain bu Feby), dia dipisah2 dengan tirai aja…., kamar mandinya juga boleh lah.. lumayan bersih. Sayang banget waktu aku tanya lagi rame banget.

Alternatif ke 2 ya leonita, aku telp2 tapi katanya lagi rame.. baru bisa jam 6.. males d… kemana ya?

oy, ada rumah spa didepan al azhar… (tapi blm pernah coba, nekad aja d), namanya Rumah Tjantik Kayangan. pas masuk suasananya asyik. mb2nya juga rapi pake seragam… karena lg ada paket 17 agustus kita ambil yg aromaterapi lulur ntar mau d lgs creambath. setelah pilih2 oil dan scrubnya (ng dpt masker krn paketnya beda), kita lgs ke lt 2., suasana tenang dan remang2 ? setelah siap2… mulai d dipijat.. mula2 kaki kita direndam air hangat dikasih minyak dan dipijat2.. abis itu mulai d… sayangnya yg pijat aku krg enak… ya mau gmn lg… kata mb devy yg pijat dia enak.. sayangnya kamar mandinya ng ok bgt.. masa gabung ama wc? dan yg lainnya cuma ditutup tirai (kaya di kolam renang ya?)

Minggu kemarin ada event mendadak ngurus pengantin, event yg capek bgt. pihak co ng terlalu perhatiin yg ce.. udah gt mc dari hotelnya parah abis bikin sakit kepala… karena males aku cerita jd maaf ya kesimpulannya bikin mual dan pusing d.

senin nya capeknya ng ilang2.. kepala mau pecah rasanya… diajak rio ke Borneo (tempat pijat refleksi) tapi yg pijat co semua… rada males… mau ke jelita d,eh mbnya ng masuk, mau ke aryo salon ama christine males jalannya.. jdnya ng jd d…

pulang jemput sarah, aku mau makan panas2 dan pedas2.. so, makan bakso aduhai ama sion dan sarah…, abis itu ke makro dan mal cari kalkulator printer. pulang ng les in dl deh… masih lemes bgt.

Advertisements

Pembantu…again?

September 4, 2008

Kok lagi bahas pembantu ya? hm.. mungkin karena emang seperti kata bu Feby… never ending story, dan ini juga gara2 blognya bu feby mirip dengan kejadian di rumah sekalian deh dibahas… syukur2 bisa membantu…

Pembantu di rumahku ada 2 yg pintaran namanya Vina, dan yg baru penganti temannya namanya rina.. (rada krg tanggap dan krg mengerti bhs ind), karena rina rada kurang biasanya yg bikin temperamen naik jadi marah2. dan Rina juga yg rada nganjen suka main ke tetangga, akhirnya Vina ikut2an.

Ceritanya Vina uda punya hp lama dan hpnya dijual ke Rina lalu dia beli lg yang bisa radio, foto, dll. KArena imbas dari pembantu tetangga yg suka gaya dengan nempelin earphone di kuping. Jadinya Vina pun ikut2an… Sedangkan Rina dia cuma bisa sms dan telp2an.

Beberapa hari hp bunyi terus, ya sms atau telp, paling sering sms2 an, malah tengah malam aku denger mereka telp2an dan akhirnya kesiangan jadilah kita jadi alarm buat mereka. mesti bangunin. Gila juga…

Dari kesel ditahan2.. kerjaan mereka juga kacau balau… terima sms terus, berisik dan ketawa cekikik2 juga… lalu satu hari kekesalan memuncak terjadi. waktu sore aku mau keluar nganter mie, sion suruh Vina ngangetin ayamnya dan disimpan yg baik… pas balik… tau2 ayam ditarus disebelah tempat cucian… marahlah dia.. diteriakin ” Vina… Rina..”

eh yang datang cuma Rina..

“Ayam siapa yg taruh disini?”

“Ng tau pa.” rina punya kebiasaan suka ng tau aja…

“Panggil Vina”

Vina datang, eh Rina nongkrong didepan.

“Vin, ini ayam siapa yg taruh di sini?”

“Saya pa.” ngaku juga…

“kan ntar kl dibuang gmn? kan Saya yang rugi… ”

Tiba2 sion teriak “rina masuk…jangan suka ngerumpi aja di luar”

lalu Bla…bla…bla…

Tau2 Vina masuk dan nangis… emang sion kl udah marah rada kasar…

Aku diamin aja dl, mau lihat apa yg terjadi karena pas sion marah2 aku ng ada dan ng liat kejadiannya.

Besoknya giliran nyokap yang “menyanyi”, aku liatin dulu karena lbh baik gt, mereka udah kebangetan juga. Kalau Rina tipe cuek dan rada ngambekan. kl Vina perasa dan emang jarang diomelin. Setelah kelar.. aku deketin Vina ” Vin,. kamu tau kenapa kamu dimarahin kemarin? karena kamu kemarin ng perhatiin kerjaan kamu lg. kamu ng pernahkan dilarang2? kita juga males kali ngelarang2… kita bawel karena peduli dan masih mau kamu kerja disini. kalo ng suka kita udah pulangin kamu aja. Kenapa kamu semenjak ada hp baru jadi rada ng bener? kita ng ngelarang kamu main. Tapi tlg perhatiin kerjaan dl. Saya aja punya hp ng main2… saya pake hp buat kerja. Nga dgr2 mp4 dll, cuma kl lg iseng bolehlah… jadi maaf kl kemarin pak sion rada kasar, tapi saya mau kamu juga perhatiin kerjaan kamu. Kamu juga tau knp kamu kena karena kamu ng pernah ngajarin Rina, kita kesel ke Rina kamu yg kena. mending kamu juga ngomong ke dia. Saya ng bisa ngomong ke dia. ng nyambung”

“Ya bu”

“thanks Vin, saya mau kamu kaya dulu ya… kalo kerja ya kerja… main juga blh tapi lebih diseriusin kl lg kerja.”

“Ya bu…”

Setelah itu aku liat emang rada berkurang di Vina, udah jarang pake earphone, tidur udah ng dibangunin (kec. pas puasa ini, abis sahur tidur lagi mereka), sms juga rada kurang (walau masih bunyi sih kadang2, tapi dia udah ng berani baca dan bales kl lg kerja), rina juga udah rada konsen kalo kerja… Ya, mungkin karena baru memiliki barang dan pengen pamer jadinya gt d…

Kalau menurutku Pembantu tetep orang yang bekerja sama kita, kita kasih pengertian ke mereka ng bisa ya kita boleh kasih peringatan lalu tindakan. Kita aja di kantor juga ng bisa sembarang main hp, atau lainnya… Tegasin lagi kalau emang perlu diambil hpnya karena kita yang kasih ambil aja, kalau hp punya mereka kita kasih tau ng bisa, kita kasih aturan selama bekerja tidak boleh pegang2 hp, ketauan hp dirazia atau didenda. emang rada susah tapi demi keselamatan semua. jangan sampai dia jagain anak kita eh asyik ama hpnya anak kita hilang atau kenapa2… amit2 d

suruh mereka mempunyai rasa memiliki kl emang ng bisa juga ya “Bye… bye… see u again aja” kata sarah… 

capek emang kl mesti berantem terus and makan hati, juga sayang bgt kl pembantu yg kita sudah senangi mesti cabut atau diberhantikan, tapi kita harus mikirin keselamatan semuanya terutaman anak kita. kl kerja udh ng jelas aku mending relain aja d


Kok pada naik sih ?

September 4, 2008

Pusing banget deh…, apalagi suamiku pasti yang lebih pusing. Harga2 naik semua… kaya ayam aja naiknya ajubilaah. masa ayam yg tadinya 25/ 27 rb bisa jadi hampir 40 rb?

capek deh…

gas yang lebih parah.. tabung 12 kg yang tadinya 65 rb, naik jadi 73 rb dan sekarang 76 rb… gimana nih, sedang yang tabung 3 kg barang ng ada … (ditahan kemana tuh?)

untungnya cabe rawit udah turun harga walau ng banyak amat, kalo semua naik gimana donk?

Mau ng mau harga mie juga kita naikin, berapa ya? aduh ntar yang datang marah ng ya? atau malah jd sepi? hik… bingung… tolong.. kalau ng naik kita makan apa nanti….

Akhirnya kita sepakat juga ikut2an naikin harga mie nya 1000 rupiah saja… Maaf ya pelangan setiaku… bukan kemauan kami mencari keuntungan tapi ini aja susah banget.

Jumat 30 agustus harga baru di pasarkan… tanggapannya ya gitu d.. ada yang ngerti ada juga yang masih bertanya2… emang rada kurang dengan naiknya harga tapi mau gimana…

Sampai hari ini kok rada kurang ya? walau ng terlalu banyak.. apa karena harga atau karena puasa ng tau juga, tapi banyak pelanggan yang minta sampai malaman karena mereka puasa. Ya ntar kita coba pikirin deh. Anak sekolah semenjak harga naik juga kok berkurang ya? akhirnya kita sepakat mau bikin paket anak sekolah. tapi blm kepikiran apa ya… Ada usul?

Puji syukur orang2 pada ngerti dengan harga dinaikin… semoga harga2 lain jangan naik lagi ya…

Tolong donk bapak2 dan ibu2 yang duduk di kursi pejabat, jangan naikin harga terus… kalau perlu gaji kalian bagi2 sedikit demi rakyatmu.. katanya kerja demi kita2 tapi kok?

KAsihan kan yang kecil2 ini, kita aja susah apalagi mereka? mau makan apa? minyak mahal, gas mahal, ayam mahal, daging mahal… jadi bodoh deh ntar..


Kangennn… deh

September 2, 2008

Kangen deh pengen gendong bayi…

Kangen deh denger tangisan bayi

Kangen deh gantiin popok bayi

Kangen deh nyiumin bayi

Kangen deh nyusuin bayi

Kangen deh…..

Kok jadi kangen gini ya? apa gara-gara liat keponakan yang baru lahir ya?

Kemarin waktu adik iparku melahirkan, aku bongkar2 lemari sarah, aku cari2 baju bayinya… lucu, kecil2. ng berasa dulu sarah kecil banget ya… lalu barang2 lainnya.. jadi kangen ama baby ku…

Hm… kapan ya aku bisa kasih sarah dd lagi.. dia nangis minta dd dari aku, ng mau dari bulenya. kok dia tau ya? sedih juga. kenapa sih mesti sakit. kalo ng aku bisa kan program lg.

Suster2 di rs juga ada yg nanya kapan mau program lagi. cuma senyum yg bisa kukasih.

Kalau lagi ke rs nganter pesenan dan ke ruang bersalin senang bgt liat bayi2 mungil…

Ah, kangen banget…


MANGKOK TANPA ALAS

September 2, 2008
Seorang raja bersama pengiringnya keluar dari istananya untuk menikmati udara pagi. Di keramaian, ia berpapasan dengan seorang pengemis.

Sang raja menyapa pengemis ini, “Apa yang engkau inginkan dariku?”

Si pengemis itu tersenyum dan berkata, “Tuanku bertanya, seakan-akan tuanku dapat memenuhi permintaan hamba.”

Sang raja terkejut, ia merasa tertantang, “Tentu saja aku dapat memenuhi permintaanmu. Apa yang engkau minta, katakanlah!”

Maka menjawablah sang pengemis, “Berpikirlah dua kali, wahai tuanku, sebelum tuanku menjanjikan apa-apa.”

Rupanya sang pengemis bukanlah sembarang pengemis. Namun raja tidak merasakan hal itu. Timbul rasa angkuh dan tak senang pada diri raja, karena mendapat nasihat dari seorang pengemis. “Sudah aku katakan, aku dapat memenuhi permintaanmu. Apapun juga! Aku adalah raja > yang paling berkuasa dan kaya-raya.”

Dengan penuh kepolosan dan kesederhanaan si pengemis itu mengangsurkan mangkuk penadah sedekah, “Tuanku dapat mengisi penuh mangkuk ini dengan apa yang tuanku inginkan.”

Bukan main! Raja menjadi geram mendengar ‘tantangan’ pengemis di hadapannya.

Segera ia memerintahkan bendahara kerajaan yang ikut dengannya untuk mengisi penuh mangkuk pengemis kurang ajar ini dengan emas! Kemudian bendahara menuangkan emas dari pundi-pundi besar yang di bawanya ke dalam mangkuk sedekah sang pengemis. Anehnya, emas dalam pundi-pundi besar itu tidak dapat mengisi penuh mangkuk sedekah.

Tak mau kehilangan muka di hadapan rakyatnya, sang raja terus memerintahkan bendahara mengisi mangkuk itu. Tetapi mangkuk itu tetap kosong. Bahkan seluruh perbendaharaan kerajaan: emas, intan berlian, ratna mutumanikam telah habis dilahap mangkuk sedekah itu.
Mangkuk itu seolah tanpa dasar, berlubang.

Dengan perasaan tak menentu, sang raja jatuh bersimpuh di kaki si pengemis, ternyata dia bukan pengemis biasa, terbata-bata ia bertanya, “Sebelum berlalu dari tempat ini, dapatkah tuan menjelaskan terbuat dari apakah mangkuk sedekah ini?”

Pengemis itu menjawab sambil tersenyum, “Mangkuk itu terbuat dari keinginan manusia yang tanpa batas. Itulah yang mendorong manusia senantiasa bergelut dalam hidupnya. Ada kegembiraan, gairah memuncak di hati, pengalaman yang mengasyikkan kala engkau menginginkan sesuatu. Ketika akhirnya engkau telah mendapatkan keing inan itu, semua yang telah kau dapatkan itu, seolah tidak ada lagi artinya bagimu”.

Semuanya hilang ibarat emas intan berlian yang masuk dalam mangkuk yang tak beralas itu. Kegembiraan, gairah, dan pengalaman yang mengasyikkan itu hanya tatkala dalam proses untuk mendapatkan keinginan..

Begitu saja seterusnya, selalu kemudian datang keinginan baru. Orang tidak pernah merasa puas. Ia selalu merasa kekurangan. Anak cucumu kelak mengatakan: power tends to corrupt; kekuasaan cenderung untuk berlaku tamak.

Raja itu bertanya lagi, “Adakah cara untuk dapat menutup alas mangkuk itu?”

“Tentu ada, yaitu rasa syukur kepada Tuhan. Jika engkau pandai bersyukur, Tuhan akan menambah hikmat padamu,” ucap sang pengemis itu, sambil ia berjalan kemudian menghilang